CONTOH BAHAN AJAR SEDERHANA oleh Zulkarnaini

PELAJARAN PERTAMA

BUKU HARIAN

(menulis)

1. Standar Kompetensi

Mampu mengekspresikan berbagai pikiran, gagasan, pendapat, dan perasaan dalam berbagai ragam tulisan: menulis buku harian, surat pribadi dan surat resmi, teks pengumuman, menyunting karangan sendiri atau orang lain, menulis pengalaman, mengubah teks wawancara menjadi naratif, dan menulis memo atau pesan singkat.

2. Kompetensi Dasar

Menulis buku harian

3. Indikator

Mampu menulis pengalaman, pemikir-an, dan perasaan pada buku harian dengan memperhatikan cara pengungkapan dan tidak lupa mencantumkan waktu penulisan

(1)   Mampu mengungkapkan pengerti-an, manfaat, isi, dan cara menulis buku harian.

(2)   Mampu menuliskan pengalaman, perasaan, dan pemikiran  pada bu-ku harian dengan memperhatikan cara pengungkapan dan mencan-tumkan waktu penulisan.

4. Uraiamn Materi

4.1 Buku Harian

Anak-anak, hari ini kita  belajar menu-lis. Pelajaran pertama adalah menulis buku harian. Tentu Kamu pernah mendengar kata “buku harian”, bukan? Nah, bagian ini membahas perihal buku harian. Pemba-hasannya meliputi pengertian, manfaat, isi, dan cara menulis buku harian. Kamu sudah siap untuk memulai, bukan? Baik, mari kita mulai!

Buku harian dikenal juga dengan catatan harian. Dalam bahasa Inggris disebut “diary”. Buku harian berisi hal-hal penting yang terjadi pada hari itu. Hal penting itu dapat berupa pengalaman, pemikiran, dan perasaan. Pengalaman menarik yang bermanfaat dapat dituliskan di dalamnya. Pemikiran yang muncul, yang dianggap penting dan bermanfaat, juga dapat direkam dalam buku harian. Begitu pula halnya dengan perasaan tentang atau terhadap sesuatu, juga dapat menjadi muatan buku harian. Jadi, buku harian pada dasarnya adalah catatan penting tentang pengalaman, pemikiran, dan perasaan yang ditulis setiap hari oleh seseorang.

Buku harian memiliki dua kategori. Pertama, buku harian yang bersifat personal atau individu atau pribadi. Buku harian ini menjadi milik individu. Buku harian jenis ini dibuat, dibaca, dan dimanfaatkan oleh individu. Isinya ber-kaitan dengan masalah-masalah pribadi. Oleh karena itu, orang lain tidak boleh membacanya. Kedua, buku harian yang bersifat umum. Buku harian ini biasanya menjadi milik suatu lembaga. Buku harian jenis ini dibuat, dibaca, dan dimanfaatkan oleh atau atas nama lembaga. Kedua jenis buku harian ini dapat ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.

Lalu, apa manfaat buku harian itu? Nah, itu pertanyaan yang bagus. Memang, setiap mempelajari sesuatu, seharusnya Kamu tanyakan manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari. Banyak, banyak manfaatnya. Kamu tahu, bukan? Buku harian itu merupakan catatan yang menggunakan bahasa tulis. Menulis buku harian tiap hari berarti kita berlatih menulis. Jadi, manfaat pertama dari buku harian ialah sebagai wahana berlatih menulis. Selain itu, buku harian mencatat, merekam, dan mengabadikan pengalaman, perasaan, dan pemikiran yang bermanfaat. Hal itu akan dapat dijadikan pedoman pada masa yang akan datang. Jadi, manfaat kedua buku harian adalah sebagai alat perekam kejadian atau peristiwa penting yang berhubungan dengan pengalaman, perasaan, dan pemikiran. Tentu akan banyak manfaat lain yang dapat diung-kapkan. Silakan Kamu tambah manfaat menulis buku harian ini.

Dua hal telah Kamu ketahui tentang buku harian. Kedua hal itu adalah penger-tian buku harian dan manfaat buku harian. Bagian berikut adalah tentang isi buku harian. Apa sajakah yang dapat diisikan di dalam buku harian? Nah, pertanyaan ini pulalah yang hendak dijawab dalam uraian selanjutnya.

Ada tiga hal yang dapat dituangkan ke dalam buku harian. Ketiga hal itu akan menjadi isi buku harian. Hal itu adalah pengalaman, perasaan, dan pemikiran.  Pengalaman adalah sesuatu yang telah dialami. Yang dialami itu bisa menyenang-kan dan bisa pula mengenaskan. Tentu, yang dituangkan ke dalam buku harian adalah pengalaman yang mengesankan dan bermanfaat. Perasaan adalah sesuatu yang dirasakan tentang atau terhadap hal terten-tu. Perasaan itu bisa senang, sedih, duka, gembira, lucu, dan sebagainya. Hal itu dapat pula menjadi isi dari buku harian. Tentu saja yang direkam di dalam buku harian adalah perasaan istimewa yang paling mengesankan. Pemikiran adalah sesuatu yang menjadi hasil berpikir, sesu-atu yang dilahirkan oleh proses berpikir. Pemikiran itu bisa berupa pendapat, gagas-an, dan ide tentang atau yang berhubungan dengan sesuatu. Tentu juga, pemikiran yang dicatat di dalam buku harian adalah pemikiran yang berguna atau bermanfaat.

Jadi, isi buku harian itu secara garis besar ada tiga, yakni pengalaman, perasa-an, dan pemikiran.

Pengertian, manfaat, dan isi buku harian telah Kamu kenal. Kini, Kamu diajak untuk mengenal cara menulis buku harian. Cara sama  dengan teknik. Cara menulis buku harian sama artinya dengan teknik menulis buku harian. Jadi, bagaimana caranya? Nah bagian berikut akan memandu Kamu menulis buku harian.

Sebelum menulis buku harian ada beberapa hal yang harus kamu kenal. Hal itu adalah komponen atau elemen buku harian, format buku harian, dan penggunaan bahasa dalam buku harian. Elemen minimal buku harian ada dua. Pertama komponen hari, tanggal, dan tahun. Kedua, komponen isi buku harian. Jadi kalau Kamu membuatnya dalam bentuk format dapat berupa:

Format Alternatif 1

Hari dan Tanggal

Isi Buku Harian

Format Alternatif 2

Hari dan TanggalIsi Buku Harian

Mungkin format-format lain dapat Kamu ciptakan sendiri. Sebenarnya tidak ada acuan format yang standar untuk buku harian. Artinya, format buku harian dapat ditentukan oleh pemiliknya.

Komponen dan format buku harian sudah diketahui. Bagiaman penggunaan bahasanya? Nah, inilah yang menjadi inti dari menulis buku harian, yakni penggu-naan bahasa. Baik, sekarang mari kita bahas penggunaan bahasa dalam buku harian!

Buku harian ada dua kategori. Pertama, buku harian yang berkategori  individu. Buku harian berkategori ini menggunakan bahasa yang individual juga. Bahasa yang individu adalah bahasa khas (khusus) yang digunakan oleh seseorang untuk mengung-kapkan sesuatu. Bahasanya diwarnai oleh kepribadian individu itu. Tentu saja, bahasa yang digunakan haruslah komuni-katif. Artinya, bahasa yang digunakan dapat dipahami jika dibaca oleh orang lain. Buku harian berkategori kedua yaitu buku harian yang dibuat dan  digunakan oleh lembaga. Buku harian jenis ini hendaklah menggunakan bahasa yang umum, bahasa yang dapat dikenal dan dipahami oleh orang yang membacanya. Biasanya menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai dengan ragam lembaga itu.

Jadi, bahasa yang digunakan dalam buku harian adalah bahasa yang sesuai dengan kategori buku harian itu. Jika ia berkategori individu bahasanya sangat individual, dan jika berkategori lembaga, bahasanya haruslah bahasa Indonesia  yang baik dan benar. Untuk penggunaan bahasa itu, hal yang paling penting adalah komunikatif, dapat dipahami dengan tepat dan benar oleh pembaca.

4.2 Menuliskan Pengalaman, Perasaan, dan   Pemikiran  pada Buku Harian

“Pengalaman adalah guru yang paling baik” (experience is the best teacher), itulah ungkapan yang sering kita dengar. Tiap hari kita mendapat banyak penga-laman. Pengalaman hari ini berbeda dengan kemarin. Pengalaman minggu yang lalu berbeda dengan minggu ini. Dari hari ke hari, minggu ke minggu, bulan ke bulan, dan tahun ke tahun, kita memiliki segudang pengalaman. Akan tetapi, apakah semua yang kita alami itu dapat kita ingat? Tentu tidak, bukan? Oleh karena itu, kita perlu memiliki keteram-pilan untuk merekam pengalaman itu. Salah satu bentuk keterampilan tersebut adalah menulis buku harian. Pada saatnya, pengalaman kita yang terekam itu akan dapat menjadi guru atau pelajaran yang sangat berharga.

Pengalaman yang dicatat pada buku harian adalah pengelaman yang menarik. Selain menarik, pengalaman itu juga bermanfaat untuk dicatat. Pengalaman itu bisa terjadi setiap hari. Akan tetapi, belum tentu pengalaman tiap hari itu menarik dan bermanfaat. Oleh karena itu, pengalaman tersebut haruslah diseleksi, disaring, dan dipilih. Hanya yang menarik dan bermanfaat sajalah  yang dicatat atau dire-kam di dalam buku harian.

Amatilah buku harian di bawah ini!

Hari dan Tanggal

Isi

Buku Harian

Senin,25 April 2005 Hari ini aku dipanggil ke kantor. Hampir setahun belajar di sekolah ini, baru kali inilah aku dipanggil. Ada apa gerangan? Apakah ada yang salah padaku? Pertanyaan itu terjawab kemudian. Aku dipanggil oleh kepala sekolah untuk menjadi duta sekolah dalam lomba menulis cerpen di tingkat kabupaten. Alhamdulillah, segalapuji bagi Allah.Sanggupkah aku menjadi duta untuk sekolahku? Inilah yang selalu menjadi renunganku sampai pada hari yang ditentu-kan.

Itulah contoh sederhana. Tentu Kamu akan bercerita panjang tentang penga-lamanmu ketika duduk di ruangan kepala sekolah. Keramahan kepala sekolah, dorongan yang diberikannya, dan sema-ngat yang dibekalkannya kepadamu akan Kamu ceritakan.

Itukan contoh pengalaman. Bagaimana pula dengan perasaan? Apakah cara penulisannya sama? Apakah pengalaman bisa dituliskan dalam bentuk perasaan? Nah, semakin banyak pertanyaan yang diajukan, semakin banyak hal yang perlu dipelajari. Baguslah, jika Kamu dapat membuat banyak pertanyaan.

Mari, kita lihat contoh berikut!

Senin, 25 April 2005Hati ini gundah, takut, dan gelisah. Perasaan ini juga tidak tenteram. Ada apa gerangan? Mengapa kepala sekolah memanggilku? Adakah aku melanggar ketentuan yang berlaku di sekolah ini? Adakah…? Sungguh sangat banyak pertanyaan yang harus kujawab.

Hati yang gundah itu membias ke wajahku. Tiba-tiba Rini menepuk pundakku dari belakang.

“Tin, selamat, ya! Akhirnya Kamu yang terpilih, selamat, deh. Aku sungguh bangga padamu, sahabat!”

Aku masih bingung, Beban kegelisahan yang menghim-pitku, semakin berat. Berat dan semakin berat.

“Ada apa Rin? Ada apa denganku? Sungguh Rin, aku tidak tahun sama sekali,  sungguh”.

Akhirnya aku sampai di depan ruangan kepala sekolah. Dan …

Pada contoh kedua terlihat pengung-kapan perasaan. Perasaan penulisnya gundah dan gelisah. Selain perasaan, penulisnya juga mengungkapkan peng-alamannya. Bisa jadi, contoh kedua itu adalah gabungan antara pengungkapan perasaan dan pengalaman. Bolehkan buku haian seperti itu? Boleh saja. Siapa yang melarang. Buku harian jenis ini kan milik individu. Ya, boleh dibuat apa saja.

Kamu amati lagi contoh berikut, ya!

Hari dan Tanggal

Isi

Buku harian

Senin, 25 April 2005 Hari ini aku resmi menjadi utusan sekolah untuk berlomba. Perlombaannya di tingkat kabupaten. Bidang yang dilombakan adalah menulis cerpen. Hal ini tidak kuduga sama seklai. Sungguh, tidak kuduga. Akan tetapi, kini tanggung jawab itu terpikul di pundakku.Tahun ini aku yang menjadi duta sekolah untuk kegiatan ini. Tahun depan kegiatannya tentu masih ada. Dutanya, jelas tidak aku lagi. Mungkin temanku dan mungkin juga adik kelasku. Karena itu, alangkah baiknya kalau untuk menghadapi kegiatan tahun depan sekolahku mempersiapkan diri. Misalnya dengan membentuk kelompok pencinta sastra.

Yah, pendapat ini akan kusampaikan kepada pembimbing OSIS. Mudah-mudahan mendapat tanggapan. Tentu saja ….

Ketiga contoh itu memperlihatkan penulisan buku harian. Contoh pertama untuk pengalaman, contoh kedua diwarnai oleh perasaan, dan contoh ketiga  menggambarkan pemikiran. Contoh-contoh itu bukanlah yang terbaik. Itu hanya sekedar contoh. Jika Kamu yang membuat, tentu dapat ditampilkan contoh buku harian yang terbaik. Oleh karena itu, mari berlatih membuat buku harian!

Sebelum berlatih, apakah masih boleh bertanya? Tentu, Kamu boleh bertanya. Pertanyaannya begini. Apakah buku harian boleh ditulis dalam bentuk puisi? Wah, ini pertanyaan yang menarik. Tentu perlu jawaban dengan contoh juga, bukan?

Begini! Pada penjelasan sebelumnya sudah ditegaskan. Buku harian kategori personal dapat diulis dengan bahasa personal. Bahasa personal atau bahasa indvidu boleh menggunakan gaya prosa dan boleh gaya puisi. Artinya, buku harian yang Kamu tulis boleh dalam bentuk puisi.

Nah, Kamu perhatikan contoh berikut, ya!

Senin 25 April 2005Minggu yang lalu

Suratku berlabuh di kotamu

Nestapa

Apa yang menimpa

Hingga

Tak berbalas

Kamu amati contoh yang ini. Kira-kira apa yang ditulis oleh pemiliknya? Barang-kali, dia menulis surat untuk seseorang. Ia menunggu-nunggu balasannya. Balasan surat itu tidak kunjung datang. Oleh karena itu, dengan perasaan mendalam dan bahasa yang puitis, dia tulis seperti itu.

Nah, kini Kamu semakin paham, bukan? Buku harian personal atau individu dapat ditulis menurut selera pemiliknya. Sudah siap untuk berlatih? Mari, berlatih!

5. Pertanyaan dan Tugas

5.1 Pertanyaan

(1) Apa yang dimaksud dengan buku  harian? Jelaskanlah jawabanmu!

(2) Jelaskanlah manfaat buku harian dalam kegiatan tulis menulis!

(3) Apa saja yang dapat diisikan/ ditulsikan di dalam buku harian? Jelaskanlah jawabanmu!

5.2 Tugas

Tulislah contoh buku harian atau buku harian sebenarnya dengan mengikuti langkah-langkah berikut ini.

(1)   Identifikasilah hal yang akan Kamu tulis dalam buku harian (pengalam-an, pemikiran, atau perasaan)

(2)   Tetapkan bentuk bahasa yang akan Kamu gunakan (prosa atau puisi)

(3)   Tetapkan bentuk format yang akan dipakai (contoh alternatif 1 atau 2 atau mungkin Kamu berkreasi sen-diri

(4)   Tulislah draf (buram) buku harian-mu pada format yang Kamu siap-kan!

(5)   Revisi buku harian yang telah Kamu buat!

(6)   Tulislah kembali dengan tulisan yang jelas, bersih, dan menarik pada format baru yang telah Kamu siapkan.

(7)   Jika isinya tidak rahasia pribadi, Kamu dapat membacakannya di hadapan teman-temanmu.

(Tugas ini dikerjakan di ruangan kelas di bawah bimbingan guru).

Untuk meningkatkan kemampuan-mu dalam menulis buku harian, berlatihlah terus setiap hari. Siapkan buku khusus untuk itu. Buku yang disiapkan dapat buku biasa dan dapat pula buku yang sudah tersedia khusus untuk itu.

Selamat berlatih!

DAFTAR BACAAN

Departemen Pendidikan Nasional, 2003. Kurikulum . 2003. Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia Sekolah Menengah Pertama dan Madrasah Tsanawiyah. Jakarta: Dirjen Dikdasmen

Semi, M. Atar. 1995. Menulis Efektif. Padang: Angkasa Raya

Thahar, Haris Effendi. 1999. Kiat Menulis Cerita Pendek. Bandung: Angkasa

Novakovich, Josip. 2003Berguru kepada Sastrawan Dunia. Bandung: Kaifa

Zulkarnaini. 1996. Bermula dari Ide, Berakhir pada Tulisan. Bukittinggi: Tulisan Pribadi, Belum Dipublikasikan

Tulisan ini dipublikasikan di KTSP, Kurikulum, Tulisan. Tandai permalink.

34 Balasan ke CONTOH BAHAN AJAR SEDERHANA oleh Zulkarnaini

  1. nemonemoto berkata:

    tulisan ini ini masih perlu diset ulang pengaturan paragrapnya seperti perataan kiri-kanan. terimakasih

  2. yurizal berkata:

    trims ya…………..
    …………….

    thank you so much

  3. Gindo berkata:

    Trimakasih Pak Zul! Bahanya di dwl Kalau ada waktu ditambah lagi untuk yg esde.

  4. muzdalifah berkata:

    pak zul saya mohon pak zul tampilkan tekhnik pembuatan bahan ajar yang pernah pak zul sajikan pada waktu workhshop di smp 6 solok krn punya saya tidak ketemu dan bahan tersebut akan saya gunakan sebagai referensi skripsi saya yang berjudul studi tentang pemberian bahan ajar terhadap hasil belajar pada proses pembelajaran matematika di smp negeri 2 kota solok. Terimakasih atas bantuan pak zul saya tunggu pak zul

  5. ayi berkata:

    thaks pak,skrg q tahu ttg bhn ajr…………

  6. ayi berkata:

    law mnrt saya sdh bgs…………pak tlg tmbkn cth utk SMA.

  7. nafi berkata:

    tolong ada diary, tapi yang berbahasa inggris

  8. Arini Arlies berkata:

    tulisan anda sangat bermanfaat untuk saya yang masih awam dalam menyusun bahan ajar. terima kasih dan lanjutkan!

  9. zainal berkata:

    terimakasih banyak ya
    tulisan anda sangat bermanfaat bagi saya

    tugas ini merupakan tugas dadakan dan saya harus menyelesaikannya dalam waktu 2 hari

    dan karna tulisan anda
    tugas saya dapat di bantu
    tp
    bukan berarti saya meng-copy paste

    thnk`s

  10. IRMAN berkata:

    Terima kasih atas blog bapak, blog ini sangat berguna untuk saya sebagai pedoman.

  11. bahan ajar berkata:

    pa zul minta dijelasn apan definisi bahan ajar, dan apa saja menentukan bahan ajar yang baik

  12. Ridho Maulana berkata:

    Pak Zul, terima kasih blog Bapak ini menjadi sangat membantu saya sbg pedoman. Bahan ajar yang jelas,singkat , padat.

  13. raida amelia berkata:

    trims ya………….karna dah bantu aquuuuuuuuuuuu……………..llllllllllleeeeeeeeeeeebbbbbbbbbbaaaaaaaaaaaaaayyyyyyyyyy………………

  14. Smile berkata:

    Makasih atas info infonya, tadi saya baru buka dan sangat membantu pekerjaan saya. makasih ya mas.! salam kenal juga.

  15. ERNA EMI,S.Pd berkata:

    Dear Sir…
    It’s nice material keep going….But I want to see the material of teaching in English sir
    Have a nice weekend

    Erna
    SMP N 2 Gn. Talang Solok

  16. ERNA EMI,S.Pd berkata:

    Dear Sir
    It’s nice material I like it, But I want to see the material of learning in English sir
    Have a nice weekend

    Erna

  17. ISA berkata:

    makasih pa….. salam silaturrahim.
    Assalamu’alaikum….

  18. ISA berkata:

    Mulailah Menulis Bahan Ajar

  19. lili asnita berkata:

    bahasanya lancar, apa rahasianya, Pak Zul?

  20. m aan azr berkata:

    Terima kasih tmn2 dan terima kasih jg pak zulkarnaidiran atas jawaban pertanyaan dari tmn2
    saya membaca dan ikut memahami,.

  21. pak kalo buat mata pelajaran bahasa inggris SMP gmna pak contohnya atau bpak punya contohnya tolong di upload kan pak. terima kasih :)

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s